Tuesday, August 23, 2011

Ramadhan hampir pergi... Masih dibelenggu kejahilan...

Assalamualaikum...

Hari ni da hari ke 23 Ramadhan. Tinggal seminggu je lg. Ntah berapa hari lg akn tamat hidup ini... Hari ni? Esok? Lusa? Lg sminggu? Sebulan? Setahun? Lima? Sepuluh? Ntah le... Sape berani jamin dia punye umur sampai berapa? Xde n xmungkin!! Kita manusia n xde kuasa nk tentukn nyawa masing2, apetah lg orang lain-termasuk para doktor. So, peringatan utk diri sendiri dan orang lain. Baru terbaca, kisah seseorang yg ditetak, dutiful 7-8 kali di badan, dicampak ke semak, mampu bangun dan berjalan beberapa kilometer, sebelum diva tu org lain sblm dibawa ke hospital. Kagum!! Nyawa itu bukan milk manusia!! Peringatn buat diri: Bg para doktor, terutama yg Muslim, sila berhati2 dlm menjelaskn bile "kemungkinan" berakhirnye nyawa manusia-patient kita, dan JANGAN pernah lupa utk mngucapkn InsyaAllah (dengan izin Allah)- sb belum tentu tempoh waktu yg kita anggarkn akn betul.

Da 23 hari berlalu, cube nk muhasabah diri-adakah Ramadhan kali ini dpt mengubah diri jd lebih baik? Ntah le, mcm jd sebulan yg penuh rahmat tp jd bulan yg merugikn buat diri ni utk kali ini, melebihkan dunia dr akhirat... Sigh... Da tau, sangat sulit nk betulkn diri... Allahurabbi, kepadaMu kumohon ampunan dan maghfirat...

Diri ini cube memuhasabahkn diri. Ntah da berapa kali terawikh tak dilakukan. Alasan: penat berkerja. Mmg alasan. Tahun lepas, tahun yg lebih memenatkan, masih dpt jalani terawikh lebih dr 2/3 tp kali ini, sebaliknya. Badan rasa berat, lenguh, malas... Kemanakah hilangnya tenaga dan semangat yg dulu? Patah n hancur. Sebab kecewa? Itu bukan alasan tp diri dan mentaliti diri lemah utk melawan perasaan hati. Ya! Hati yg lemah, membawa kpd iman yg lemah. Cuma iman yg lemah, tidak bermakna tidak percaya, atau kurang percaya. Cuma lemah utk melawan dugaan dan cabaran yg diberiNya-utk menguatkn iman di dada....

Istiqamah-perkataan yg dicari-bermaksud berterusan/consistent. Tetap pada matlamat dan tujuan. Ini nilai yg kurang pd diri ini... Ntah kemana semangat utk tetap maju, tetap ke depan, pantang mundur yg ada pada diri ini dlu. Memandang ke cermin pagi ini-melihat diri-kemana hilangnya diri ini??? Kenapa tidak kusedar, diri ini hanyut dgn arus dunia? Mana matlamat diri? Mana tujuan? Hilang nakhoda, hilang arah tuju? Allahurabbi, di saat dan waktu2 begini, bimbinganMu adalah piority yg kudambakan...tanpa hidayah dan petunjukMu, hambaMu ini akan lalai, leka dan terus hanyut dgn nikmat dunia yg sementara...

Muhasabah diri-utk menjadi yg lebih baik, hari demi hari...

Semoga diri ini, redha dgn dugaan2 hidup. Mulai dari menghimbau dosa2, kegagalan2 hidup, gagal dlm perhubungan... Perlu terus maju, kerna seorang Muslim, dilarang utk terlalu lama bersedih, berduka. Perlu cepat bangun, dan maju, melangkah lagi, terus melangkah, dlm hati2, melalui "laluan" yg penuh duri-seperti yg disampaikn oleh sahabat Rasullulah, Umar al-Khattab: takwa itu berarti melalui jalan yg penuh duri dgn sangat berhati2, agar duri tidak mencucuk diri (not a proper words, tp insyaAllah, maksud tetap tersampaikn)...
Semoga Allah tetap memberi hidayah dan petunjuk utk diri ini, Amin....

No comments:

Post a Comment